cara cepat memperbaiki windows cannot find

Cara Berjualan di TikTok Shop

Saat menggunakan komputer dengan sistem operasi Windows, Anda mungkin pernah mengalami pesan error yang muncul dengan teks “windows cannot find”. Pesan ini bisa muncul ketika Anda mencoba menjalankan sebuah program atau saat startup komputer. Masalah ini bisa sangat menjengkelkan dan mengganggu produktivitas Anda. Namun, jangan khawatir! Dalam artikel ini, kami akan memberikan panduan lengkap tentang cara cepat memperbaiki masalah “windows cannot find” agar Anda dapat kembali menggunakan komputer dengan lancar.

Sebelum kita mulai, penting untuk diingat bahwa ada beberapa penyebab yang mungkin menyebabkan munculnya pesan error “windows cannot find”. Beberapa penyebab umum termasuk file yang hilang atau rusak, program yang tidak terinstal dengan benar, atau adanya perubahan pada registry Windows. Oleh karena itu, dalam panduan ini, kami akan menjelaskan beberapa solusi yang dapat Anda coba untuk memperbaiki masalah ini.

Periksa dan Pulihkan File yang Hilang atau Rusak

Penyebab umum dari pesan error “windows cannot find” adalah adanya file yang hilang atau rusak. Untuk memperbaiki masalah ini, Anda dapat menggunakan perintah System File Checker (SFC) yang disediakan oleh Windows. SFC akan memeriksa integritas semua file sistem dan memperbaiki file yang rusak. Caranya adalah sebagai berikut:

– Buka Command Prompt dengan hak akses administrator.

– Ketik perintah “sfc /scannow” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

– Tunggu hingga proses pemindaian dan perbaikan selesai.

– Setelah selesai, restart komputer Anda dan periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul.

Pemeriksaan Integritas File Sistem dengan SFC

Salah satu alasan mengapa Anda mungkin melihat pesan error “windows cannot find” adalah karena adanya file sistem yang hilang atau rusak. Untuk memeriksa dan memperbaiki file-file ini, Anda dapat menggunakan perintah System File Checker (SFC) yang disediakan oleh Windows. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan SFC:

1. Buka Command Prompt dengan hak akses administrator. Anda dapat melakukannya dengan menekan tombol Windows + X dan memilih “Command Prompt (Admin)” dari menu yang muncul.

2. Ketik perintah “sfc /scannow” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter. Perintah ini akan memulai pemindaian file sistem Anda dan memperbaiki file yang rusak atau hilang.

3. Tunggu hingga proses pemindaian selesai. Ini mungkin memakan waktu beberapa saat tergantung pada kecepatan komputer Anda dan ukuran file sistem.

4. Setelah selesai, restart komputer Anda dan periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul. Jika masih muncul, lanjutkan ke solusi berikutnya.

Memperbaiki File Sistem yang Rusak dengan DISM

Jika penggunaan perintah SFC tidak berhasil memperbaiki masalah “windows cannot find”, Anda dapat mencoba menggunakan Deployment Image Servicing and Management (DISM) untuk memperbaiki file sistem yang rusak. DISM adalah alat yang disediakan oleh Windows untuk memperbaiki masalah pada file sistem dan image Windows. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan DISM:

1. Buka Command Prompt dengan hak akses administrator.

2. Ketik perintah “DISM.exe /Online /Cleanup-image /Restorehealth” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter. Perintah ini akan memulai pemindaian dan perbaikan file sistem Anda.

3. Tunggu hingga proses pemindaian dan perbaikan selesai. Ini mungkin memakan waktu beberapa saat tergantung pada kecepatan komputer Anda dan ukuran file sistem.

4. Setelah selesai, restart komputer Anda dan periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul. Jika masih muncul, lanjutkan ke solusi berikutnya.

Memperbaiki File Sistem dengan CHKDSK

Jika Anda masih mengalami pesan error “windows cannot find” setelah menggunakan SFC dan DISM, kemungkinan ada masalah pada hard disk Anda. Anda dapat menggunakan perintah CHKDSK untuk memeriksa dan memperbaiki hard disk yang rusak. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan CHKDSK:

1. Buka Command Prompt dengan hak akses administrator.

2. Ketik perintah “chkdsk C: /f /r” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter. Ganti “C” dengan huruf drive tempat sistem operasi Anda terinstal.

3. Anda akan diminta untuk menjadwalkan pemeriksaan hard disk saat restart komputer. Ketik “Y” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

4. Restart komputer Anda dan biarkan proses pemeriksaan hard disk berjalan. Ini mungkin memakan waktu beberapa saat tergantung pada ukuran dan kondisi hard disk Anda.

5. Setelah proses selesai, komputer Anda akan reboot secara otomatis. Setelah reboot, periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul.

Cek Program yang Tidak Terinstal dengan Benar

Seringkali, pesan error “windows cannot find” muncul karena program yang tidak terinstal dengan benar. Dalam hal ini, Anda perlu menghapus program yang bermasalah dan menginstalnya kembali. Berikut langkah-langkah yang dapat Anda ikuti:

– Buka Control Panel dan pilih “Programs and Features” atau “Uninstall a Program”.

– Cari program yang menunjukkan pesan error “windows cannot find”.

– Klik kanan pada program tersebut dan pilih “Uninstall”.

– Setelah program terhapus, restart komputer Anda.

– Unduh program yang sama dari sumber yang sah dan instal kembali.

– Periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul setelah Anda menginstal ulang program tersebut.

Menghapus Program dengan Benar

Sebelum Anda menginstal ulang program yang bermasalah, sangat penting untuk memastikan bahwa program tersebut benar-benar terhapus dari komputer Anda. Beberapa program mungkin meninggalkan file dan entri registri yang dapat menyebabkan masalah saat Anda mencoba menginstal ulangnya. Berikut adalah langkah-langkah untuk menghapus program dengan benar:

1. Buka Control Panel dan pilih “Programs and Features” atau “Uninstall a Program”.

2. Cari program yang ingin Anda hapus dan klik kanan pada program tersebut.

3. Pilih “Uninstall” atau “Uninstall/Change”.

4. Ikuti petunjuk di layar untuk menyelesaikan proses penghapusan program.

5. Setelah program terhapus, restart komputer Anda. Ini akan memastikan bahwa semua perubahan yang terkait dengan program telah diterapkan.

Setelah restart, Anda dapat mengunduh program yang sama dari sumber yang sah dan menginstalnya kembali. Pastikan Anda mengikuti instruksi instalasi dengan cermat untuk menghindari masalah yang sama.

Membersihkan Sisa-sisa Program dengan Software Uninstaller

Ketika Anda menghapus sebuah program, ada kemungkinan bahwa sisa-sisa program tersebut masih tertinggal di komputer Anda. Ini termasuk file yang tidak terhapus atau entri registri yang tidak dihapus. Sisa-sisa ini dapat menyebabkan masalah saat Anda mencoba menginstal ulang program yang sama. Untuk membersihkan sisa-sisa program dengan cepat dan efektif, Anda dapat menggunakan software uninstaller pihak ketiga. Berikut adalah langkah-langkah untuk membersihkan sisa-sisa program:

1. Unduh dan instal software uninstaller pihak ketiga yang terpercaya, seperti Revo Uninstaller atau IOBit Uninstaller.

2. Jalankan software uninstaller yang telah Anda instal.3. Pilih program yang ingin Anda hapus sisa-sisanya dan klik “Uninstall” atau tombol serupa yang disediakan oleh software uninstaller tersebut.4. Ikuti petunjuk di layar untuk menyelesaikan proses penghapusan program.5. Setelah program terhapus, software uninstaller akan melakukan pemindaian sisa-sisa program yang tertinggal, seperti file dan entri registri.6. Setelah pemindaian selesai, pilih opsi untuk menghapus semua sisa-sisa program yang ditemukan.7. Tunggu hingga proses penghapusan selesai.8. Setelah selesai, restart komputer Anda untuk menerapkan perubahan.Setelah restart, Anda dapat mengunduh program yang sama dari sumber yang sah dan menginstalnya kembali. Pastikan Anda mengikuti instruksi instalasi dengan cermat untuk menghindari masalah yang sama.

Cek dan Pulihkan Registry Windows

Perubahan atau kerusakan pada registry Windows juga dapat menyebabkan pesan error “windows cannot find” muncul. Registry Windows adalah database yang menyimpan informasi penting tentang konfigurasi sistem dan program yang terinstal. Jika ada kesalahan atau kerusakan pada registry, ini dapat mengganggu kinerja komputer dan menyebabkan pesan error muncul. Untuk memperbaiki masalah ini, Anda dapat menggunakan alat bawaan Windows bernama Registry Editor. Namun, peringatan penting: mengedit registry dapat berisiko jika tidak dilakukan dengan hati-hati. Pastikan Anda mengikuti langkah-langkah ini dengan hati-hati:

Backup Registry sebelum Mengedit

Sebelum melakukan perubahan pada registry Windows, sangat penting untuk mencadangkan registry saat ini. Ini akan memungkinkan Anda mengembalikan registry ke kondisi semula jika terjadi kesalahan atau masalah setelah mengedit. Berikut adalah langkah-langkah untuk mencadangkan registry:

1. Buka Registry Editor dengan cara menekan tombol Windows + R, kemudian ketik “regedit” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

2. Di jendela Registry Editor, pilih “File” dan kemudian pilih “Export”.

3. Tentukan lokasi penyimpanan dan nama file untuk backup registry Anda.

4. Pilih “Selected branch” atau “Seluruh pohon” (tergantung pada versi Windows Anda).

5. Klik “Save” atau “Simpan” untuk memulai proses pencadangan. Tunggu hingga pencadangan selesai.

Setelah Anda mencadangkan registry, Anda dapat melanjutkan untuk memperbaiki masalah “windows cannot find”. Namun, pastikan untuk berhati-hati saat mengedit registry dan mengikuti langkah-langkah berikut dengan hati-hati:

Mencari dan Menghapus Kunci Registry yang Bermasalah

1. Buka Registry Editor dengan cara menekan tombol Windows + R, kemudian ketik “regedit” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

2. Di jendela Registry Editor, pastikan Anda berada di “Computer” atau “Komputer” (root level).

3. Gunakan panel navigasi di sebelah kiri untuk menelusuri struktur registry.

4. Cari kunci registry yang terkait dengan program yang menunjukkan pesan error “windows cannot find”.

5. Jika Anda menemukan kunci registry yang relevan, klik kanan dan pilih “Delete” atau “Hapus”.

6. Anda akan diminta untuk konfirmasi penghapusan. Klik “Yes” atau “Ya” untuk melanjutkan.

7. Jika ada kunci registry lain yang terkait dengan program yang sama, ulangi langkah 5 dan 6 untuk menghapusnya.

Setelah Anda menghapus kunci registry yang bermasalah, restart komputer Anda dan periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul. Jika masih muncul, lanjutkan ke solusi berikutnya.

Gunakan Antivirus untuk Memindai dan Membersihkan Malware

Kadang-kadang, masalah “windows cannot find” dapat disebabkan oleh adanya malware atau virus pada komputer Anda. Malware adalah program berbahaya yang dirancang untuk merusak atau mengganggu sistem komputer. Untuk memastikan bahwa komputer Anda bebas dari malware, Anda perlu menggunakan program antivirus terpercaya untuk melakukan pemindaian dan pembersihan. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti:

Pilih dan Instal Antivirus yang Terpercaya

1. Cari program antivirus terpercaya yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Beberapa antivirus populer termasuk Avast, Bitdefender, atau Malwarebytes.

2. Unduh program antivirus yang Anda pilih dari situs web resmi produsen atau penyedia layanan antivirus.

3. Ikuti petunjuk penginstalan yang disediakan oleh program antivirus, dan pastikan untuk memilih opsi pemindaian penuh (full scan) saat menginstal.

4. Tunggu hingga proses instalasi selesai, dan pastikan program antivirus telah diperbarui dengan definisi virus terbaru.

Jalankan Pemindaian Penuh dengan Antivirus

1. Buka program antivirus yang telah Anda instal.

2. Cari opsi untuk melakukan pemindaian penuh (full scan) pada komputer Anda.

3. Pilih opsi pemindaian penuh dan mulai pemindaian.

4. Tunggu hingga pemindaian selesai dan ikuti instruksi untuk membersihkan atau menghapus malware yang ditemukan.

5. Setelah proses pembersihan selesai, restart komputer Anda dan periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul.

Perbarui Sistem Operasi dan Driver

Kadang-kadang, masalah “windows cannot find” dapat terjadi karena ketidakcocokan antara sistem operasi dan driver yang digunakan. Untuk memastikan kinerja komputer yang optimal, pastikan Anda selalu menggunakan versi terbaru dari sistem operasi Windows dan driver perangkat keras. Berikut adalah langkah-langkah untuk memperbarui sistem operasi dan driver:

Perbarui Sistem Operasi Windows

1. Buka “Settings” atau “Pengaturan” pada komputer Anda.

2. Pilih “Update & Security” atau “Pembaruan & Keamanan”.

3. Klik “Check for updates” atau “Cek pembaruan”.

4. Tunggu hingga proses pembaruan selesai dan restart komputer Anda.

Perbarui Driver Perangkat Keras

1. Identifikasi perangkat keras yang memerlukan pembaruan driver. Anda dapat melakukannya dengan melihat di Device Manager (Manajer Perangkat).

2. Kunjungi situs web produsen perangkat keras tersebut dan cari driver terbaru untuk perangkat Anda.

3. Unduh dan instal driver yang sesuai dengan sistem operasi Anda dan perangkat keras yang Anda gunakan.

4. Setelah instalasi selesai, restart komputer Anda.

Gunakan System Restore

Jika semua langkah di atas tidak berhasil, Anda dapat mencoba menggunakan fitur System Restore (Pemulihan Sistem) yang disediakan oleh Windows. Fitur ini memungkinkan Anda untuk mengembalikan komputer ke kondisi sebelum masalah “windows cannot find” muncul. Namun, perlu diingat bahwa menggunakan fitur ini akan menghapus semua perubahan yang dilakukan setelah titik pemulihan yang dipilih. Pastikan Anda mencadangkan semua data penting sebelum menggunakan fitur ini. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan System Restore:

Pilih Titik Pemulihan yang Tepat

1. Buka Control Panel dan pilih “System and Security” atau “Sistem dan Keamanan”.

2. Pilih “System” atau “Sistem” dan klik “System Protection” atau “Perlindungan Sistem”.

3. Klik “System Restore” atau “Pemulihan Sistem”.

4. Dalam jendela System Restore, pilih opsi “Choose a different restore point” atau “Pilih titik pemulihan lain” (jika tersedia) dan klik “Next” atau “Berikutnya”.

5. Pilih titik pemulihan yang sesuai dengan waktu sebelum masalah “windows cannot find” muncul.

6. Klik “Next” atau “Berikutnya” untuk melanjutkan.

7. Baca dan periksa kembali informasi tentang pemulihan sistem ini, pastikan Anda memahami konsekuensinya.

8. Klik “Finish” atau “Selesai” untuk memulai proses pemulihan sistem.

9. Tunggu hingga proses pemulihan selesai. Komputer Anda akan restart selama proses ini.

Setelah proses pemulihan selesai, periksa apakah masalah “windows cannot find” masih ada. Jika masih ada, Anda dapat mencoba solusi lain atau mencari bantuan dari teknisi komputer profesional.

Lakukan Clean Boot

Clean Boot adalah proses untuk memulai komputer hanya dengan program dan layanan yang penting, sehingga memungkinkan Anda untuk memeriksa apakah masalah “windows cannot find” disebabkan oleh program atau layanan yang tidak perlu. Berikut adalah langkah-langkah untuk melakukan Clean Boot:

Menonaktifkan Program Startup

1. Tekan tombol Windows + R, kemudian ketik “msconfig” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

2. Di jendela System Configuration, pilih tab “Services” atau “Layanan”.

3. Centang kotak “Hide all Microsoft services” atau “Sembunyikan semua layanan Microsoft”.

4. Klik “Disable all” atau “Nonaktifkan semua”.

5. Pilih tab “Startup” dan klik “Open Task Manager” atau “Buka Pengelola Tugas”.

6. Di jendela Task Manager, untuk setiap item di daftar “Startup”, klik kanan dan pilih “Disable” atau “Nonaktifkan”.

7. Tutup Task Manager dan kembali ke jendela System Configuration.

8. Klik “OK” dan restart komputer Anda.

Setelah komputer Anda boot dengan Clean Boot, periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul. Jika tidak, kemungkinan masalahnya adalah program atau layanan yang tidak perlu. Anda dapat mencoba menonaktifkan program atau layanan tersebut secara bertahap untuk menemukan penyebab pastinya.

Periksa Hard Disk dengan CHKDSK

Masalah “windows cannot find” juga dapat terjadi karena kerusakan pada hard disk. Untuk memeriksa dan memperbaiki hard disk, Anda dapat menggunakan perintah CHKDSK yang disediakan oleh Windows. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan CHKDSK:

Pemeriksaan Awal dengan CHKDSK

1. Buka Command Prompt dengan hak akses administrator.

2. Ketik perintah “chkdsk C:” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter. Ganti “C” dengan huruf drive tempat sistem operasi Anda terinstal.

3. Anda akan melihat informasi tentang status dan kondisi hard disk Anda.

4. Periksa apakah ada pesan error atau peringatan yang menunjukkan kerusakan pada hard disk.

Pemeriksaan Mendalam dengan CHKDSK

1. Buka Command Prompt dengan hak akses administrator.

2. Ketik perintah “chkdsk C: /f /r” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter. Ganti “C” dengan huruf drive tempat sistem operasi Anda terinstal.

3. Anda akan diminta untuk menjadwalkan pemeriksaan hard disk saat restart komputer. Ketik “Y” (tanpa tanda kutip) dan tekan enter.

4. Restart komputer Anda dan biarkan proses pemeriksaan hard disk berjalan. Ini mungkin memakan waktu beberapa saat tergantung pada ukuran dan kondisi hard disk Anda.

5. Setelah proses selesai, komputer Anda akan reboot secara otomatis.

6. Periksa apakah pesan error “windows cannot find” masih muncul setelah pemeriksaan hard disk selesai.

Lakukan Reinstall Windows

Jika semua langkah di atas tidak berhasil memperbaiki masalah “windows cannot find”, Anda mungkin perlu melakukan reinstall Windows. Namun, sebelum melakukan reinstall, pastikan Anda mencadangkan semua data penting Anda, karena proses ini akan menghapus semua file dan program yang ada di komputer Anda. Berikut adalah langkah-langkah untuk melakukan reinstall Windows:

Persiapan Sebelum Reinstall

1. Pastikan Anda memiliki file instalasi Windows, baik dalam bentuk DVD atau USB bootable.

2. Cadangkan semua data penting Anda ke perangkat penyimpanan eksternal atau cloud.

3. Pastikan Anda memiliki kunci lisensi Windows yang valid.

Mulai Proses Reinstall

1. Masukkan DVD instalasi atau sambungkan USB bootable ke komputer Anda.

2. Restart komputer dan masuk ke BIOS atau UEFI untuk mengatur boot dari DVD atau USB.

3. Ikuti petunjuk pada layar untuk menginstal ulang Windows.

4. Pilih partisi yang ingin Anda instal Windows dan ikuti petunjuk untuk melanjutkan.

5. Tunggu hingga proses instalasi selesai. Ini mungkin memakan waktu beberapa saat tergantung pada kecepatan komputer Anda dan ukuran file instalasi.

6. Setelah selesai, instal ulang semua program dan pembaruan yang diperlukan.

7. Pindahkan kembali data penting Anda ke komputer yang baru diinstal Windows.

Dapatkan Bantuan dari Teknisi Komputer Profesional

Jika Anda telah mencoba semua solusi di atas namun masalah “windows cannot find” masih tetap muncul, mungkin masalahnya lebih kompleks dan memerlukan bantuan dari teknisi komputer profesional. Mereka memiliki pengetahuan dan pengalaman yang lebih mendalam dalam memperbaiki masalah pada sistem operasi Windows. Jadi, jangan ragu untuk mencari bantuan mereka jika diperlukan.

Dalam artikel ini, kami telah memberikan panduan lengkap tentang cara cepat memperbaiki masalah “windows cannot find” pada komputer Anda. Dari memperiksa dan memperbaiki file yang hilang atau rusak, menginstal ulang program yang bermasalah, hingga menggunakan alat bawaan Windows seperti Registry Editor, kami berharap Anda dapat menemukan solusi yang tepat untuk masalah Anda. Ingatlah untuk selalu melakukan langkah-langkah ini dengan hati-hati dan pastikan Anda memiliki cadangan data penting sebelum melakukan tindakan yang mungkin menghapus atau merubah konfigurasi sistem Anda. Jika Anda masih mengalami masalah setelah mencoba semua solusi di atas, sebaiknya cari bantuan dari teknisi komputer profesional yang dapat membantu Anda dengan masalah yang lebih kompleks. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dan membantu Anda memperbaiki masalah “windows cannot find” dengan cepat dan efektif.

You May Also Like

About the Author: administrator

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *